kisah dalam sejarah makkah

Bismillah. Semua apa yang baik ambillah jadi tauladan. Semua yang tidak baik buat tidak layan k. ; p
2 hari terlepas selepas Solat Zohor saya, mak serta adik berjanji untuk makan tghari dengan. Itula hari pertama kami anak beranak merasa pertama kalinya dengan. Bila tidak harus dgn rakan-rakan mak atau dgn rakan-rakan saya. Kami berjanji nak ke Masjidil Haram pas jam 10 pagi serta mak dan adik cuma juga akan balik selepas solat isyak. Teratur saya juga cuma ke Masjidil Haram solat Subuh jam 3. 30 pg serta balik hotel jam 6 pg, jam 11 jalan awal mulanya ke masjid utk Zohor jam 12. 15 serta Asar jam 3. 30 ptg. Terlepas tu saya juga akan balik mandi serta pergi balik kesana utk Maghrib jam 6. 20 petang serta Isyak 7. 30 petang sebelumnya balik jam 9 mlm. Balik tidur serta lagi awal mulanya seperti umum tetapi bila ada kelas serta ceramah oleh Tabung Haji.
Menu tghari itu agak special iaitu nasi briyani ayam panggang. Ini pertama kalinya saya konsumsi makanan luar selama ada di sini. Bila tidak konsumsi makanan tabung haji yang agak enak juga. Maka dari itu saya makan dengan selamba nasi briyani yang sesungguhnya portion dia untuk 2-3 org. Banyak pula saya makan hingga kenyang tidak ingat. Adik comel saya sukai usik saya kata dia bila pak arab tgk saya makan harus diorang kata ‘Aku arab ke Mamat Malaysia tu yang sekali lagi arab dari aku’. Heh..
Hingga saat Asar kami bersolat serta seperti umum saya nak segera balik sebab jarak jalan kaki dari hotel ke masjid kurang lebih 20-30 minit. Sekali lagi juga saat tu saya sakit perut nak buang air besar. Makan banyak begitu mungkin saja ditambah dengan irisan limau kasturi dengan Pepsi besar gedabak. Lagila merasa urgency tu. Dari ruangan dalam masjid ke pintu gerbang King Fahd yaitu jaraknya 300 mtr.. Takdela jauh sgt namun manusia bersesak-sesak nak keluar pd saat yang sama. Saya berjaya hingga ke pintu gerbang serta buka uncang kasut lalu selalu gunakan serta mengambil langkah pulang. Tetapi saya ternampak seseorang makcik ni yg saya perasan dari barusan senyum ke arah saya. Saya senyum awal mulanya serta ke arah hotel saya sebelumnya makcik tu datang bertanyakan di mana Bukit Safar?.

Saya jawab ada samping dalam masjid makcik. Saya bertanya dia asal dari tempat mana serta datang dengan siapa. Dia jawab dia dari Thailand serta datang dengan pakcik. Tuturnya pakcik tunggulah dia di Bukit Safar. Serta dia suruh saya perlihatkan jalan kesana.
Ah… perut saya dah mula memulas kuat ni. Namun saya cekalkan hati tahan sebab saya taknak cerita tasbih kayu koka saya berlangsung sekali lagi. Saya fikir ini sangkaan Allah kat atas saya sekali lagi ni. Saya katakan pada makcik tu yang dia terkena turut langkah saya serta janganlah terpisah dengan saya. Sebab saya nak masuk awal mulanya ke masjid serta meredah arus. Saya pernah bertanya yang dia dah buat tawaf belum juga. Dia senyum serta kata Alhamdulillah telah. Pakcik tunggulah dia di Bukit Safar. Itu je la yg dia asik lagi. Gusar jadinya hati saya. Jgn kau histeria serta mengilai kat sini telah.
Dari terlalu jauh saya dah terlihat manusia mula bertawaf keliling Kaaba semakin ramai. Ah telah, hanya satu jalan nak kesana saat ini yaitu lewat ruangan tawaf di Kaaba serta selalu ke susur keluar Masa’a. Saya toleh saksikan makcik tu yang memanglah jernih mukanya yang segera tidak terlihat resah seperti org kehilangan suami. Saat tu saya juicet nak setelkan masalah makcik ini dahulu secepat mungkin saja sebelumnya bergegas ke hotel utk sudahkan masalah saya. Sebabkan makcik tu dah tawaf saya katakan kepadanya agar rapat ngan saya sebab tubuh saya agak besar serta bisa buka jalan buat dia yang cuma bersaiz kecil. Dalam hati saya bila tersentuh juga atau terbatal wuduk juga tidak kenapa sebab saie tidak diharuskan berwuduk seperti tawaf.
Makcik sedia ye. Jom turut saya. Satu persatu tubuh manusia saya elak, saya tolak sedikit saya buka jalan akan ke Kaaba. Kadang-kadang saya toleh belakang, makcik tu selalu senyum. Dalam hati saya terdetik siapa sesungguhnya makcik ni?. Hingga nyaris ke Kaaba makcik tu bertanya saya dalam loghat Kelantan dia, itu orang tawaf kan nak. Saya angguk sembari saya cakap ini hanya satu jalan nak ke Bukit Safar. Saya tidak senang hati sebabkan dia bertanya pasal orang bertawaf barusan. Saya bertanya sekali lagi untuk confirmkan adakah dia dah buat tawaf? berapakah pusingan? dsb. Bila tidak saya nekad saya juga akan bawa makcik ni tawaf umrah sembari saya kemauan tawaf sunat.
Lagi dia senyum serta angguk. Telah nak, makcik dah pusing 7 kali. Ok, bila jenis tu kita selalu ke Bukit Safar. Perut lagi jadi sangkaan. Terlihat stylenya saya buang air besar kat tandas masjidla jawabnya. Hingga ke susur Masa’a. Saya terlihat ada beberapa kumpulan jemaah Thailand baru turun serta saya menginginkan ada pada mereka yang kenal makcik ni serta tolong bawanya pada pakcik.
Berlalu himpunan barusan jenis tu je. Saya toleh saya bertanya makcik ok ke tidak?, nak berhenti minum air Zam Zam tidak? Takpe tuturnya. Pakcik dah lama tunggulah. Ok bila gitu jom, dah nak dekat hingga.
Lagi ada jemaah Thailand turun serta seseorang juga dari nyaris 20 orang tidak kenal makcik ni. Saya tgk makcik ni atas bawah. Kain ihramnya (telekung) takde bendera atau tulisan Thailand jenis yang himpunan barusan. Beg doa juga takde, memanglah berlenggang terlihat stylenya. Oleh sebab dah nak hingga saya di tegur makcik dari belakang. ‘Nak, terima kasih nak. Mudah-mudahan Allah yang balas budi baik anak’. Berderau darah saya.
Saya tidak bisa bereaksi saat itu. Namun yang pasti saya nak bawa dia jumpa pakcik depan mata kepala saya. Takpe makcik saya bawakan hingga ke pakcik. Kat mana pakcik tunggulah? Kali ni makcik ni bertegas namun lembut yang perkhidmatan saya hingga di sini sahaja.
Saya akur tetapi saya nak jugak saksikan muka pakcik tu mcm mana. Saya selalu cermati makcik itu mengambil langkah masuk ke celah-celah jemaah Turki, Indonesia, China, India, Pakistan serta ada tidak mat saleh dari Amerika serta Britain nampaknya tanpa ada berkedip mata meskipun. Sehinggalah Allah mendetikkan saya untuk saksikan jam telah jam berapakah. Saya saksikan jam serta sebentar saya tersedar saya terleka dari pandangan saya ke arah makcik tu, saya cepat-cepat melihat pas ke tempat dia jalan.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s